Fun-Tastic String Ensemble Manggung di “Bali”

zakydewafaridfsebali

Sabtu sore, 28 Maret 2009.

Kami sekeluarga berangkat satu pasukan penuh ke Bali Art Festival, menasbihkan diri sebagai penggembira bagi Zaky (11), yang hendak turut menyumbangkan gesekan biolanya bersama Fun-Tastic String Ensemble.

Sekira dua puluh violinis muda memadu nada di Union Square, sebuah panggung terbuka di Cihampelas Walk (Ciwalk), Bandung. Dengan kostum kotak-kotak bak papan catur dan ikat kepala khas Bali lengkap dengan bunga kamboja terselip di daun telinga, FSE membawakan lagu-lagu klasik dan pop, menghibur penonton yang rela berdiri.

Selain FSE, tampil pula pasukan murid dan Guru dari Concordia & Swara Harmony music school. Guyuran hujan yang sempat menunda penampilan mereka memang membuat waswas. Kabarnya, alat musik yang sedianya sudah tertata di panggung harus dikemasi lagi. Namun nampaknya saat itu Tuhan mengijinkan kami turut bersenandung bersama anak-anak, sehingga hujan reda, dan tertunda hingga menit-menit terakhir usainya pertunjukan.

Sesi pertama diawali oleh gebukan drum, disusul rombongan violinis imut asuhan Concordia (rupanya dari sebuah taman kanak-kanak yang menjadikan biola sebagai ekskulnya). Tak ketinggalan bocah ayu berbusana Bali turut memamerkan kepiawaiannya bernyanyi. Selanjutnya, serangkaian penyanyi dan musisi usia sekolah dasar hingga sekolah lanjutan, juga beraksi (aku tak tahu, mana yang dari Concordia, mana yang dari Swara Harmony, mana yang anggota FSE yang tampil menutup sesi pertama…semua berkostum sama: papan catur!)

Setelah jeda untuk sholat Maghrib dan istirahat, sesi kedua kembali menyemarakkan malam itu dengan musik. Kakiku sudah pegal berdiri, adik-adiknya Zaky sudah mulai berhamburan tak betah. Zaky sendiri mulai merayuku minta dibelikan segelas Starbuck, kopi seharga puluhan ribu rupiah. Penasaran, ujarnya. Kutolak. Dia minta J-Co, kutolak. Walau raut kecewanya begitu kentara, dia mau menerima penjelasanku bahwa belum saatnya dia membelanjakan uang demi segelas kopi dan kue yang sedemikian mahal. Saat Zaky berlalu berbekal lima ribu rupiah untuk beli minuman kaleng di supermarket, mataku hangat. Berat juga rasanya, membiarkan dia menahan diri, justru di hari istimewanya.

Back to the stage. Walau pegal, toh suguhan di panggung berdekorasi Bali itu acapkali menahanku beranjak. Hingga pada akhirnya Zaky kembali tampil bareng FSE (lagi-lagi sebagai penutup rangkaian acara malam itu), diam-diam aku bernafas lega. Mungkin begitupun Concordia dan Swara Harmony. Hmmh… akhirnya….

Kami pulang dan menyelamati Zaky atas keberhasilan penampilannya dan keluasan hatinya untuk menahan diri. Selamat untuk Concordia, Swara Harmony, dan Fun-tastic String Ensemble. Insya Allah berikutnya benar-benar manggung di Bali (tanpa tanda kutip), Amien…

Advertisements

One thought on “Fun-Tastic String Ensemble Manggung di “Bali”

  1. Pingback: Malaikat Bersayap Satu itu Menghibur, Melintas Batas… | Anna Farida

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s