JELAJAH SULAWESI SELATAN BAGIAN-4: PALOPO

durian palopoJarak Bone – Palopo 400-an km, jarak tempuh hampir lima jam. Kami berkendara, beriringan dengan Daeng Abu sekeluarga yang akan kami kunjungi rumahnya.

Di perjalanan kami singgah di rumah kerabat dekat di Sengkang, ibu kota Kabupaten Wajo. Dia ternama dengan gelar Kota Sutra.

Saya cukup membatin namanya saja, tidak boleh ada acara “jalan sutra”, demi menjaga anggaran tetap pada posisi neraca yang benar—halah bilang saja mau ngirit, gitu 😀

 

Sebelum sampai rumah, Kakak membawa kami singgah makan kapurung. Tersajilah bola-bola sagu yang lembut, lumer seperti lem, disiram dengan aneka sayuran, jagung serut, udang, dan irisan daging ikan. Mangkuknya besar, kuahnya melimpah dan mengepul, harum sekali.

 

“Dik Anna bisa makan, kan? Tidak sah ke Palopo kalau tidak makan kapurung,” ujar Daeng Lili.

Kakak ipar saya itu tidak tahu saya biasa menelan jus daun binahong, jadi kapurung yang didominasi sayur sudah pasti enak.

Tekstur bola sagunya memang asing di lidah, tapi karena licin dan tawar, sedangkan sayurnya gurih pedas, perpaduan uniknya membuat lidah terus bekerja.

Keringat merayapi pelipis, hidung berair.

Beginilah makan yang benar!

 

Kapurung tertunaikan, kami menuju rumah. Baru masuk beranda, hidung saya mengendus aroma wangi. Tak salah lagi, inilah durian Palopo yang selalu kami obrolkan di grup keluarga.

“Mana yang katanya suka durian? Bisa habis satu kepala?” tantang Daeng Abu.

Tanpa ragu saya terima tantangannya, toh ukurannya hanya sebesar kepala saya.

Durian pun dibuka, warnanya putih kekuningan, aromanya sopan.

Saya mulai menjulurkan tangan.

 

Yuumm, dagingnya tebal dan pongge-nya (ini bahasa Jawa, sebutan khusus untuk biji durian) mengerut kecil-kecil. Mirip durian montong, hanya ukurannya lebih kecil, warna dagingnya lebih terang.

Suami saya tertawa, “Puas-puasin, tuh, makan durian. Di Bandung kita biasa rebutan, kan?”

 

Pongge demi pongge tergeletak, saya mendadak sadar.

Demi jaim alias jaga image dan melindungi harkat martabat suami, saya harus berhenti makan, haha. Nanti sore dilanjutkan.

 

Keesokan harinya kami main ke Pantai Labombo di dekat rumah. Setelah main air, dua remaja menikmati kantuk di bawah pohon, dua anak yang lebih kecil mengejar kepiting. Sambil takut-takut, mereka juga berusaha membuat kelomang berjalan tapi gagal sampai kami pulang.

Nasib baik, sedang ada acara reuni di sana, dan kami kebagian makan siang gratis. Menunya ikan bakar ukuran besar dan sambal mangga. Pedas dan masam mengentak lidah. Semua piring licin tiada sisa!

 

Berikutnya Ali yang dapat jackpot. Di rumah, Tante Lili membuatkannya es pisang ijo ukuran jumbo. Hasratnya untuk makan pisang ijo di wilayah Bugis terlaksana sudah.

 

Sambil menyeruput kuahnya yang gurih segar, sekalian menanti baju-baju yang dicuci kering, kami menyusun rencana berikutnya: Toraja atau Sorowako.

Atas rayuan Ali yang sedang pilek tapi ingin banget bertemu dengan teman SMA-nya, kami menetapkan pilihan dan berpamitan.

Durian yang masih tersisa tanpa malu-malu saya bawa. Terima kasih, keluarga Palopo. Sambutannya hangat sampai ke hati.

Kepada anak-anak yang tidak suka aromanya saya berkata, “Tidak mau bau duren? Turun saja naik bus. Haha.”

 

Tunggu.

Setelah tulisan ini saya baca dari awal, tampaknya judul yang lebih tepat adalah “Wisata Kuliner di Palopo” kali, yaaa

Bersambung ke bagian-4

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s